Thursday, February 26, 2009

Tulang Rusuk Yang Patah...


"Siapa yang paling kamu cintai di dunia ini?" tanya Dara.
"Sudah pasti kamu !" balas Jejaka.
"Pada pandangan kamu,aku ini siapa?" tanya Dara lagi..

Jejaka diam sejenak, berfikir, lalu menatap dara dengan tenang dan berkata, "Kamu adalah tulang rusukku ! Ada tertulis, Tuhan melihat bahawa Adam kesepian. Saat Adam tidur, Tuhan mengambil rusuk dari Adamdan menciptakan Hawa. Semua lelaki mencari tulang rusuknya yang hilang dan saat menemukan wanita untuknya, dia tidak lagi merasakan sakit dihati".

Mereka kemudiannya bernikah dan melalui masa-masa yang indah dan manis untuk sesaat. Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dalam kesibukkan masing-masing dan kepenatan hidup yang kian mendera. Hidup mereka menjadi bosan. Kenyataan hidup yang kejam membuatkan mereka mulai menyisihkan impian dan cinta satu sama lain.

Mereka mulai bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi semakin panas. Suatu hati, pada akhir sebuah pertengkaran, Dara membentak, "Kamu tak cintakan aku lagi!"

Jejaka sangat membenci ketidakwarasan Dara dan secara spontan membalas, "Aku juga menyesal bernikah dengan kamu! Ternyata kamu bukan tulang rusukku!"

Dara terkedu, berdiri kaku untuk beberapa saat. Matanya basah. Dia menatap Jejaka, seakan tidak percaya dengan apa yang telah didengarnya tadi. Jejaka pula menyesal dengan apa yang telah diucapnya. Tetapi seperti air yang telah tertumpah, ucapan itu tidak mungkin dapat ditarik kembali. Dengan linangan air mata, Dara mengemas barang-barangnya, bertekad untuk berpisah.

"Jika aku bukan tulang rusukmu, aku akan pergi! Biarlah kita berpisah dan mencari pasangan sejati masing-masing".

Lima tahun berlalu...

Jejaka tidak bernikah lagi, tetapi berusaha mencari khabar tentang kehidupan Dara. Khabarnya Dara pernah bernikah dengan seseorang, tetapi jodohnya tidak panjang jua. Jejaka yang tahu semua tentang Dara, merasa kecewa kerana dia tidak pernah diberi kesempatan untukkembali. Dara tidakpernah menunggunya..

Suatu malam yang sunyi, saat Jejaka menghirup secawan kopi panas, dia merasakan ada yang sakit di dadanya.Tetapi dia tidak sanggup mengakui bahawa dia merindukan Dara. Ditakdirkan mereka bertemu kembali secara tidak sengaja.

"Kamu apa khabar?" tanya Jejaka.

"Baik-baik saja. Hmm, adakah kamu sudah menemukan rusukmu yang hilang?" tanya Dara spontan.

"Belum.." jawab Jejaka sepatah.

"Aku akan keluar negara esok. Mungkin akan pulang dua minggu lagi," beritahu Dara.

"Telefon aku kalau kamu sempat. Kamu tahu nombor telefon rumah kita, bukan? Masih tidak berubah. Dan,tak akan ada yang berubah,"kata Jejaka.

Dara tersenyum, kemudian berlalu.

Seminggu kemudian, Jejaka mendengar khabar bahawa Dara mengalami kemalangan dan meninggal.

Malam itu, sekali lagi..ketika Jejaka menghirup kopi panas dan kembali merasa sakit di dadanya. Akhirnya dia sedar bahawa sakit itu adalah kerana Dara - tulang rusuknya sendiri, yang telah dengan bodohnya dia patahkan...

Jatuh Cinta..

Saat pertama kali ku melihatmu
Jantungku mulai berdegup kencang
Sejak saat itu
Malam-malamku penuh mimpi tentangmu
Setiap kali bersamamu
Serasa ku terbang melayang
Anganku membawamu turut serta
Menghadapi ribuan bintang di langit
Aku jatuh cinta padamu
Jatuh cinta yang pertama
Aku jatuh cinta padamu
Dan kau pun begitu padaku
Ku mohon.. jangan lukai aku..
Ini yang pertama buatku
Ku ingin yang paling indah
Walau pun nanti berpisah
Kisah ini tak kan terlupakan..

Tuesday, February 17, 2009

Puisi Perkahwinan ..


Untuk Suamiku,

Pernikahan atau perkahwinan,
Menyingkap tabir rahsia..
Isteri yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Khadijah,
Tidaklah setaqwa Aisyah,
Pun tidak setabah Fatimah,
Apalagi secantik Zulaikha..
Justeru,
Isterimu hanyalah wanita akhir zaman,
Yang punya cita-cita,Menjadi Solehah....
Pernikahan atau perkahwinan,
Mengajar kita kewajiban bersama,
Isteri menjadi tanah,
Kamu langit penaungnya,
Isteri ladang tanaman
Kamu pemagarnya,
Isteri kiasan ternakan
Kamu gembalanya,
Isteri adalah murid,
Kamu mursyidnya,
Isteri bagaikan anak kecil,
Kamu tempat bermanjanya..
Saat Isteri menjadi bisa,
Kamulah penawarnya,
Seandainya isteri tulang yang bengkok,
Berhatilah meluruskannya..
Pernikahan atau perkawinan,
Menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa..
Untuk belajar meniti sabar dari ridha Allah SWT..
Kerana memiliki isteri yang tidak sehebat mana,
Justeru ......
Kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Rasullulah,
Pun bukan pula sayyidina Ali Karamallahhuwajhah,
Cuma suami akhir zaman,
Yang berusaha menjadi soleh...
Amin...


Untuk Isteriku,

Pernikahan atau perkawinan,
Menyingkap tabir rahsia..
Suami yang kamu nikahi,
Tidaklah semulia Muhammad saw,
Tidaklah setaqwa Ibrahim as,
Pun tidak setabah Ayub as,
Ataupun segagah Musa as,
Apalagi setampan Yusuf as..
Justeru suami hanyalah lelaki akhir zaman,
Yang punya cita-cita,
Membangun keturunan yang saleh....
Pernikahan atau perkawinan,
Mengajar kita kewajiban bersama,
Suami menjadi pelindung,
Kamu penghuninya,
Suami adalah nahkoda kapal,
Kamu navigatornya,
Suami bagaikan anak yang nakal,
Kamu adalah penuntun kenakalannya,
Saat suami menjadi raja,
Kamu nikmati anggur singgasananya,
Seketika suami menjadi bisa,
Kamulah penawar ubatnya,
Seandainya suami mulutnya lancang,
Sabarlah memperingatkannya..
Pernikahan atau perkawinan,
Mengajarkan kita perlunya iman dan taqwa..
Untuk belajar meniti sabar dari ridha Allah SWT..
Kerana memiliki isteri yang tidak segagah mana,
Justeru ......
Kamu akan tersentak dari alpa,
Kamu bukanlah Khadijah,
yang begitu sempurna di dalam menjaga,
Pun bukan pula Hajar,
yang begitu setia dalam sengsara..
Cuma wanita akhir zaman,
Yang berusaha menjadi solehah...
Amin...

Malam..

Malam semakin kelam...
di tambah dengan kesepian...
sukar bagi ku untuk menjemput mimpi ...
walau lena ku pergi....

ku bicara sendiri agar terhapus sepi...
setelah berkurun aku menjemput rindu
harus kah aku menunggu...

terusik..hati ini bila terkenang kan kenangan di taman cinta...
hingga kini masih ku terasa hangat nya lg sentuhannya
ku jadikan sejarah
agar kita kenangkan di kala sepi di kala rindu............

Friday, February 13, 2009

kehidupan...

Dalam hidup kita..
Tuhan akan bagi kita peluang untuk berjumpa
dengan orang yang betul-betul kita sayang..
Tapi hanya sekali,
Sekiranya kita leka,
Kita akan kehilangannya..
Walau dimana wujudnya kesetiaan
dan kejujuran di dalamnya..
Ingat pada yang satu,
Jujur pada yang setia,
Setia pada yang kasih,
Kasih pada yang rindu,
Rindulah pada yang menyayangimu...
Cinta takkan datang kalau tak dicari,
Cinta juga takkan dapat kalau tiada
siapa yang memberi..
Tapi mencari biarlah pada yang sudi,
Bukan meminta pada yang simpati...

Thursday, February 12, 2009

'my heart'

Disini kau dan aku
terbiasa bersama
menjalani kasih sayang
bahagia kudenganmu...
pernahkah kau menguntai
hari paling indah
ku ukir nama kita berdua
disini syurga kita...
bila kita mencintai yg lain
mungkin kah hati ini akan tegar
sebisa mungkin tak akan pernah
sayang ku akan hilang...
if u love somebody
could we be this strong
i will fight to
our love will conquer all
wouldn't risk my love
even just one night
our love will stay in my heart
my heart.....