Thursday, April 23, 2009

Sayang MAK Sangat-sangat..

Hari ini semua adik beradik pulang beraya setelah beraya di kampung mertua. Ibu yang agak kesunyian, tetapi setelah mendengar abang dan kakak-kakak hendak balik beraya ,ibu gagahi juga bangun pagi menggoreng nasi buat santapan pagi mereka yang akan datang nanti.

Aku yang bongsu tinggal dirumah sambil menolong apa yang patut memerhati kegagahan ibu yang sememangnya aku tahu sakit dan bengkak kakinya semakin menjadi-jadi semenjak bulan puasa tempohari. Aku minta untuk membantu,
“Tak payah” katanya“Biar mak yang buat nanti lain rasanya”.
Aku biarkan sahaja walau dalam hati terasa pedih dan sayu melihat kegagahan mak nak juga sediakan nasi goreng untuk anak-anaknya yang baru nak merayakan hari raya bersamanya.
Aku tahu disudut hati mak ada rasa sedih dan sayu kerana anak lelakinya tak beraya bersama di pagi raya..tetapi langsung tidak ditunjuk malah ingin pula menjamu anaknya. Terhinjut-hinjut mak kesana ke mari mengambil bahan-bahan nasi goreng. bukan main khusyuk dan bersungguh cuba menyediakan juadah yang semampunya.


Bila semuanya dah sampai aku mula hidangkan nasi yang digoreng mak untuk abang- dan kakak yang tiba dengan anak-anak mereka. Semuanya pakat menjamu selera. Memang berselera semua sukakan nasi goreng mak. Mak tahu anak-anaknya sukakan nasi goreng air tangannya.
Dalam tak sedar nasi dah hampir habis. Terdetik dihatiku…
“Ahhh mak belum makan apa-apa semenjak pagi kerana sibuk sediakan nasi tu”Seraya tu abang ku bertanya, “Siapa tak makan lagi nasi ni”.Aku menjawab “Mak belum makan apa lagi tu.”
Mak dengan bersungguh menjawab, “Ehh mak tak mau…tak lalulah nasi goreng, nak makan roti ja sat lagi…”
Dua tiga kali kami pelawa begitu juga jawabnya. Kata ku dalam hati.
“Oohh mungkin juga mak nak makan roti sebab nak kawal penyakit diebetisnya…”
Bila semua dah pulang, aku lihat mak terhinjut-hinjut ke dapur. Lantas aku tanya,
“Mak nak apa… Nak ambilkan…”“Takpa nak rasa ni sikit.”


Sayu sedih dan terguris sungguh hati aku bila kulihat mak rupanya sedang mengikis kerak-kerak nasi goreng yang masih berbaki dalam kuali untuk dimakan.
Itulah kasih seorang ibu pada anak-anaknya. Zaman sekarang pun masih ada ibu yang sanggup berlapar dan mendahulukan anak-anaknya asal mereka semua kenyang. Aku benar-benar kalah dengan apa yang aku saksikan.


YA RABB Engkau peliharalah Ibu. Ampunilah dosanya. Berilah kekuatan pada anak-anaknya untuk membalas jasa ibu yang tak terhingga.
AMINN…

Monday, April 20, 2009

U n' ME...


I asked U if I was PRETTY, U said NO..
I asked U if I was FAT, U said YES OF COURSE..
I asked if U WANTED to be with me forever, U said NO..
I asked U if U would CRY if I walked away, U said NO..
I had heard to much, and need to leave and,
as I walked away...
U grabbed my arm and told me to stay..
U said...
Ur not PRETTY, Ur BEAUTIFUL..
The only thing FAT, or BIG, about U is Ur HEART..
I don't want to be with U forever, I NEED to be with U forever..
And Baby..
I wouldn't CRY if U walked away,but..
I would DIE....

Friday, April 17, 2009

Cinta Fantasi...

Wahai sayang ku….!
Jikalau disatu hari nanti….
Engkau sedang merasa sedih dan berdukacita
Serulah aku!
Pasti aku akan segera datang disisi mu
Walaupun aku tidak dapat mengembirakan mu ketika itu
Yang pastinya…
Aku akan turut serta berduka menangis bersama2 mu!
Wahai sayang ku….!
Jikalau disatu hari nanti
Engkau ingin lari berpindah ketempat lain
Serulah aku!
Kerana aku tidak akan menghalang niat mu
Cuma aku….
Ingin juga lari berpindah ketempat lain bersama2 mu!
Jikalau disatu hari nanti
Engkau lihat lidah ku sudah menjadi bisu dan kelu
Segeralah datang kepada ku
Kerana ketika itu….
Aku sedang didalam kerinduan
Dan sedang tersangat dahaga
Memerlukan diri mu dan kehadiran mu…!

Thursday, April 16, 2009

Kau yang Satu..


Tuhan...

Bila ku masih diberi kesempatan,

Izinkan aku terus mencintanya..

Namun bila waktu ku

telah habis dengannya..

Biarkan Cinta ini hidup

Untuk sekali ini saja...

Wednesday, April 15, 2009

Atas nama Cinta..

Cinta bagaikan air laut yang mengisi sebagian isi bumi…
memberi banyak kehidupan..
membuat orang ingin tahu..
dan tiap orang pasti mengalami cinta..
Cinta itu keikhlasan..
Cinta itu kemahuan..
Cinta itu saling mengerti..
Cinta itu indah jika kita bisa
menempatkannya pada tempat terbaik dalam hati..
jadikan cinta itu indah dihatimu..
kerna cinta bisa seindah yang kau mahu
“Syg..aku mencintaimu”
Dalam segala kurang dan lebihmu
Dalam pintaku pada-NYA
terselip namamu yang selalu kurindu...

Wednesday, April 8, 2009

Waktu & Cinta..

Alkisah di suatu pulau kecil, tinggallah berbagai macam benda-benda abstrak: ada CINTA, KEKAYAAN,KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya. Awalnya mereka hidup berdampingan dengan baik dan saling melengkapi.

Namun suatu ketika, datang badai menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba naik semakin tinggi dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni pulau cepat-cepat berusaha menyelamatkan diri.CINTA sangat kebingungan sebab ia tidak dapat berenang dan tak mempunyai perahu. Ia berdiri di tepi pantai mencoba mencari pertolongan. Sementara itu air makin naik membasahi kaki CINTA.

Tak lama CINTA melihat KEKAYAAN sedang mengayuh perahu.“KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolong aku!” teriak CINTA. Lalu apa jawab KEKAYAAN,“Aduh! Maaf,CINTA!” kata KEKAYAAN. “Perahuku telah penuh dengan harta bendaku. Aku tak dapat membawamu serta, nanti perahu ini tenggelam. Lagipula tak ada tempat lagi bagimu di perahuku ini.”Lalu KEKAYAAN cepat-cepat mengayuh perahunya pergi meninggalkan CINTA tenggelam.

CINTA sedih sekali, namun kemudian dilihatnya KEGEMBIRAAN lewat dengan perahunya.“KEGEMBIRAAN! Tolong aku!”, teriak CINTA. Namun apa yang terjadi, KEGEMBIRAAN terlalu gembira karena ia menemukan perahu sehingga ia tuli tak mendengar teriakan CINTA. Air makin tinggi membasahi CINTA sampai ke pinggang dan CINTA semakin panik.

Tak lama lewatlah KECANTIKAN. “KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!”, teriak CINTA. Lalu apa jawab KECANTIKAN,“Wah, CINTA, kamu basah dan kotor.Aku tak bisa membawamu ikut. Nanti kamu mengotori perahuku yang indah ini.” sahut KECANTIKAN. CINTA sedih sekali mendengarnya. CINTA mulai menangis terisak-isak. Apa kesalahanku, mengapa semua orang melupakan aku.

Saat itu lewatlah KESEDIHAN. Lalu CINTA memelas, “Oh, KESEDIHAN, bawalah aku bersamamu”, kata CINTA. Lalu apa kata KESEDIHAN,“Maaf, CINTA. Aku sedang sedih dan aku ingin sendirian saja…”, kata KESEDIHAN sambil terus mengayuh perahunya. CINTA putus asa. Ia merasakan air makin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap kalau dirinya dapat diselamatlkan. Lalu ia berdoa kepada Tuhannya, oh tuhan tolonglah aku, apa jadinya dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat kritis itulah tiba-tiba terdengar suara,“CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!” CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat seorang tua reyot berjanggut putih panjang sedang mengayuh perahunya. Lalu Cepat-cepat CINTA naik ke perahu itu, tepat sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian di pulau terdekat, orang tua itu menurunkan CINTA dan segera pergi lagi. Pada saat itu barulah CINTA sadar, bahwa ia sama sekali tidak mengetahui siapa orang tua yang baik hati menyelamatkannya itu. CINTA segera menanyakannya kepada seorang penduduk tua di pulau itu, siapa sebenarnya orang tua itu.“Oh, orang tua tadi? Dia adalah “WAKTU”, kata orang itu. Lalu CINTA bertanya “Tapi, mengapa ia menyelamatkanku? Aku tak mengenalnya. Bahkan teman-teman yang mengenalku pun enggan menolongku”, tanya CINTA heran. “Sebab”, kata orang itu, “hanya WAKTU lah yang tahu berapa nilai sesungguhnya dari CINTA itu…

Hebatnya Cinta..


Pernahkah kamu merasakan, bahawa kamu mencintai seseorang, meskipun kamu tahu ia tak sendiri lagi, dan meskipun kamu tahu cintamu mungkin tak berbalas, tapi kamu tetap mencintainya…
Pernahkah kamu merasakan, bahawa kamu sanggup melakukan apa saja demi seseorang yang kamu cintai, meskipun kamu tahu ia takkan pernah peduli ataupun ia peduli dan mengerti, tapi ia tetap pergi…
Pernahkah kamu merasakan hebatnya cinta, tersenyum kala terluka, menangis kala bahagia, bersedih kala bersama, tertawa kala berpisah…

Aku pernah........
Aku pernah tersenyum meskipun aku terluka kerana kuyakin Tuhan tak menjadikannya untukku…
Aku pernah menangis kala bahagia, kerana kutakut kebahagiaan cinta ini akan sirna begitu saja…
Aku pernah bersedih kala bersamanya, kerana kutakut aku akan kehilangannya suatu saat nanti, dan
...
Aku juga pernah tertawa saat berpisah dengannya, kerana sekali lagi, cinta tak harus memiliki, dan DIA pasti telah menyiapkan cinta yang lain untukku…
Aku tetap bisa mencintainya, meskipun ia tak dapat kurengkuh dalam pelukanku, kerana memang cinta ada dalam jiwa, dan bukan ada dalam raga……