Wednesday, November 3, 2010

Di Hatiku..


Untaian kata mesra
dan seribu puisi cinta yang kupunya
tak mampu menyaingi indah wajahmu

Kau adalah keindahan yang menghiasi duniaku

memandangmu...
aku berharap waktu berhenti

menyentuhmu...
seperti menyentuh sesuatu yang rapuh tapi sangat berharga

kau adalah jejak yang iringi langkahku

kau adalah detak yang iringi jantungku

kau adalah air mata yang iringi tangisku

kau ada di hatiku... 

Monday, October 4, 2010

Bisikan Malam...

Bila ku didatangi malam
gelora perasaan mencengkam dijiwa

Masihkah ada lagi
Dayaku menghindar dari kealpaan..
Diterjah pelbagai persoalan
Dihujani airmata penyesalan
Bisakah terhapus semua
Segala dosa noda yang bertakhta..
Terangi jalan hidupku
dengan cahaya kasihmu
Pimpinlah daku dengan hidayah-Mu..
Tuhanku..
Di malam syahdu ku merayu
Ampunilah segala dosaku yang lalu
Sujudku mendambakan keredhaan-Mu
Tempatkan daku di dalam rahmat-Mu..
Tuhanku..
Usah Kau biarkan diri ku hanyut terleka,
di jiwa dunia membelenggu
Dan aku sesungguhnya pasrah pada-Mu
Hidup matiku hanyalah untuk-Mu..
Ya Allah..
Tunjukkan jalan kebenaran
Suburkan jiwa ku dengan keimanan
Hanya pada-Mu oh Tuhan
Ku sandarkan harapan....

Wednesday, September 29, 2010

Kasih Itu Tiada Penghujungnya..

Kekasih, mengertilah dikau ada sekelumit rindu
Biarpun tiada dikau tahu
Sering diri dalam kerinduan
Menyapa cinta hati milikmu

Kerana kasih diberi bukan sedikit
Kasih yang ada untuk dikau bertakha disinggahsana
Namun, cinta memerlukan pengorbanan
Walau tahu akan kehilangan
Tiada diri alpa pada kenyataan

Takdir-Nya,sudah tertulis buat kita
Hanya seketika mengisi bahagia
Itu jua Anugerah-Nya,
Kerana insan biasa, terleka dan terlena

Kasih itu tiada berpenghujung,
Walau tamat riwayat hidup…
Walau dihempas badai gelora
Cinta tetap hadir…

Cinta itu bukan mainan
Rindu itu bukan gurauan
Kasih itu bukan tandingan
Serahkan pada yang berhak…

Tuesday, September 21, 2010

Kamu Yang Aku Cintai..

Pertamanya,
“Aku cinta kamu’
Biar kata – kata itu mendahului

Biar kamu tahu
Betapa aku menyayangimu
Di seluruh ruang hati
Kamu saja yang menghadiri

Kadangkala hatiku sakit
Bukan kerna kamu yang mencalarnya
Bukan kerna kamu tiada di hati
Kerna aku ingin kamu ubati


Adakalanya kamu tidak peduli
Kamu langsung tidak mengerti
Betapa pedihnya hati ini
Namun aku mahu memahami

Kamu selalu menjadi marah
Hingga hati aku menjadi susah
Namun, kamu lagi resah
Biarlah aku yang beralah

Kamu yang aku cintai
Hatimu tidak akan aku lukai
Biar kamu marah, sedih dan menangis
Sayangku tak mungkin akan habis

Aku akhirikan,
Sebuah ungkapan,
“Aku cinta kamu”

Friday, September 17, 2010

Cinta Pejuang..

Di sana ada cita dan tujuan

yang membuatmu jauh ke depan

di kala malam begitu pekat

dan mata sebaiknya dipejam saja

jauh melampaui ruang dan masa..


lalu di seperyiga malam terakhir

engkau terjaga, sedar dan memilih menyalakan lampu

melanjutkan mimpi indah yang belum selesai

dengan cita yang besar, tinggi dan bening

dan cinta yang selalu mendengarkan suara hati..


teruslah melangkah di jalan ini

menebar kebajikan, menghentikan kebiadaban,

menyeru pada iman

walau duri merantaskan kaki,

walau kerikil mencacah telapak

sampai engkau lelah, sampai engkau payah

sampai keringat dan darah tumpah..


tetapi yakinlah, bidadarimu akan tetap tersenyum

di jalan cinta para pejuang...

Thursday, August 5, 2010

Apa Ertinya Cinta Ku, Buat Diri Mu...

Telah nyata, puisi ku buat mu.
Cinta disemadikan buat diri mu.
Nilai erti cinta ku untuk mu.
Umpama rindu saling merindu.

Erti dan bagaimana ingin mengerti.
Akan erti cinta mu buat diri ku ini.
Percayalah cinta ku, menyintai.
Untuk buat diri mu, yang ku cintai.

Ingin ku,mengisi cinta ku,
bersama diri mu, kecintaan ku.
Berilah erti, pengertian pada ku.
Hakikat pengisian cinta ku dan mu.


Pada pengertian cinta ku,
untuk dirimu, yang dicintai itu.
Saling memberilah antara mu dan ku.
Adakan perkara baik, mu dan aku.

Tuesday, August 3, 2010

Kasih Pak Suyatno...

Dilihat dari usia beliau sudah tidak muda lagi, usia yang sudah senja bahkan sudah mendekati malam. Masa Pak Suyatno, 58 tahun ke sehariannya diisi dengan merawat isterinya yang sakit. isterinya juga sudah tua. Mereka berkahwin sudah lebih 32 tahun
Mereka dikurniakan 4 orang anak. Disinilah awal cubaan menerpa, setelah isterinya melahirkan anak ke empat. Tiba-tiba kakinya lumpuh dan tidak boleh digerakkan. Hal itu terjadi selama dua tahun.
Menginjak tahun ke tiga seluruh tubuhnya menjadi lemah bahkan terasa tidak bertulang lidahnya pun sudah tidak mampu digerakkan lagi.
Setiap hari Pak Suyatno memandikan, membersihkan kotoran, menyuapkan, dan mengangkat isterinya ke atas tempat tidur. Sebelum berangkat ke tempat kerja dia meletakkan isterinya di hadapan TV supaya isterinya tidak berasa kesunyian.
Walau isterinya tidak dapat bercakap, tapi dia selalu melihat isterinya tersenyum, dan Pak Suyatno masih berasa beruntung kerana tempat kerjanya tidak begitu jauh dari rumahnya, sehingga siang hari dia boleh pulang ke rumah untuk menyuapi isterinya makan. Petangnya dia pulang memandikan isterinya, mengganti pakaian, dan selepas maghrib dia temankan isterinya menonton TV sambil bercerita apa sahaja yang dia alami seharian.
Walaupun isterinya hanya mampu memandang (tidak mampu memberikan respon), Pak Suyatno sudah cukup senang bahkan dia selalu menggoda dan bergurau dengan isterinya setiap kali menjelang tidur.
Rutin ini dilakukan Pak Suyatno lebih kurang 25 tahun. Dengan sabar dia merawat isterinya bahkan sambil membesarkan ke empat buah hati mereka, sekarang anak-anak mereka sudah dewasa tinggal si bongsu yang masih kuliah. Pada suatu hari ke empat anak Suyatno berkumpul di rumah orang tua mereka sambil menjenguk ibunya. Kerana setelah menikah mereka tinggal dengan keluarga masing-masing.
Dan Pak Suyatno tetap merawat ibu kepada anak-anaknya, dan yang dia inginkan hanya satu: semua anaknya berjaya.
Dengan kalimat yang cukup hati-hati anak yang sulung berkata : “Pak kami ingin sekali merawat ibu… Semenjak kami kecil kami melihat bapak merawat ibu dan tidak ada sedikit pun keluhan keluar dari bibir bapak, bahkan bapak tidak izinkan kami menjaga ibu.”
Dengan air mata berlinang anak itu melanjutkan kata-katanya…
“Sudah yang kali keempat kami mengizinkan bapak menikah lagi, kami rasa ibupun akan mengizinkannya. Bila bapak akan menikmati masa tua bapak dengan berkorban seperti ini… Kami sudah tidak sampai hati melihat bapak begini… Kami berjanji akan merawat ibu dengan sebaik-baiknya secara bergantian,” ujar anaknya yang sulung merayu.
Pak Suyatno menjawab hal yang sama sekali tidak diduga oleh anak-anaknya.
“Anak-anakku… Jikalau hidup di dunia ini hanya untuk nafsu, mungkin bapak akan berkahwin lagi. Tapi ketahuilah dengan adanya ibu kalian di sampingku, itu sudah lebih dari cukup. Dia telah melahirkan kalian…” Sejenak kerongkongannya tersekat… “Kalian yang selalu kurindukan hadir di dunia ini dengan penuh cinta yang tidak dapat dinilai dengan apapun. Cuba kalian tanya ibumu apakah dia menginginkan keadaannya seperti ini?”
“Kalian menginginkan bapak bahagia… Apakah batin bapak dapat bahagia meninggalkan ibumu dalam keadaannya seperti sekarang?”
“Kalian menginginkan bapak yang masih diberi Allah kesihatan yang baik dirawat oleh orang lain… Bagaimana dengan ibumu yang masih sakit?”
Sejenak meledaklah tangis anak-anak Pak Suyatno… Merekapun melihat butiran-butiran kecil jatuh di pelupuk mata ibunya… Dengan pilu ditatapnya mata suami yang sangat dicintainya itu…
Sampailah akhirnya Pak Suyatno diundang oleh salah satu stesen TV swasta untuk menjadi panel jemputan acara Bimbingan Rohani Selepas subuh dan juru acara pun mengajukan pertanyaan kepada Pak Suyatno…
“Kenapa bapak mampu bertahan selama 25 tahun merawat Isteri yang sudah tidak mampu berbuat apa-apa?”
Ketika itu Pak Suyatno pun menangis… Tamu yang hadir di studio yang kebanyakan kaum ibu pun tidak mampu menahan haru…
Disitulah Pak Suyatno bercerita… “Jika manusia didunia ini mengagungkan sebuah cinta tapi dia tidak mencintai kerana Allah maka semuanya akan luntur…”
“Saya memilih isteri saya menjadi pendamping hidup saya… Sewaktu dia sihat diapun dengan sabar merawat saya… Mencintai saya dengan sepenuh hati zahir dan batinnya bukan dengan mata kepala semata-mata… Dan dia memberi saya 4 orang anak yang lucu dan baik-baik…”
“Sekarang dia sakit berkorban untuk saya kerana Allah… Dan itu merupakan ujian bagi saya.”
“Sihat pun belum tentu saya mencari penggantinya… Aapalagi dia sakit… Setiap malam saya bersujud dan menangis dan saya mengadu kepada Allah di atas sajadah supaya meringankan penderitaan isteri saya.”
“Dan saya yakin hanya kepada Allah tempat saya mengadukan rahsia dan segala kesukaran saya… kerana DIA maha Mendengar…”

Ku Mahu Kau Tahu..

Saat kami berbaring di bawah bintang-bintang,
Kita tertanya-tanya siapa diri kita sebenarnya,
Aku ingin tahu apa yang kau lihat tentang diriku,
Adakah hanya luaran atau sesuatu dari dalam diriku.
Usaplah jari-jemarimu pada rambutku,
Tunjukkan padaku bahawa kau benar-benar peduli,
Hari demi hari, dan selamanya,
Ketika aku dan kau tidak mempunyai ketakutan.
Saat kau katakan kau mencintaiku,
Saat itulah aku memberikan kunci,
Untuk hati, jiwa dan fikiranku,
Aku senang untuk tahu bahawa kau milikku.
Aku mahu bertahan selamanya,
Untuk kita akan selalu bersama,
Merasa sakit atau kemanisan bersama,
Aku ingin kau selalu berada dekat denganku.
Dalam setiap pelukan dan kucupan,
Saat aku bersamamu aku merasakan wujud cinta sejati antara kita.
Memelukku erat dan tidak mahu membiarkan aku pergi,
Jangan biarkan aku hilang dilautan yang luas.
Kerana aku milikmu, selamanya itu pasti,
Aku milikmu untuk selama-lamanya.
Janji dipatri bahawa setiap kata-kataku dengan sesungguhnya,
Tanpamu disisi, aku mati tak mahu hidup pun tak mampu..

Sunday, August 1, 2010

Terima Kasih......

Sungguh aku sedar..
aku tetap ada KAMU..
Terima kasih,Ya Allah..
Terima kasih kerana terlalu mencintaiku
Dan terima kasih kerana selalu menyelamatkan aku,
walaupun aku terlalu selalu mengkhianati anugerah & cinta itu..
Terima kasih,Ya Rahman~Alhamdulillah~
Ampunkan aku,Ya Rahim~Astaghfirullah~
Aku cinta utk cinta KAMU..
Aku rindu utk rindu KAMU..
...Sungguh aku sedar,indahnya nikmat itu..
Tetapkan aku di samping-MU selamanya..
Amin..

Friday, June 11, 2010

Burulah Bahagia...

Kutekuni kitab “La Tahzan”
Karya Dr. ‘Aidh bin Abdullah al-Qarni
Katanya: Janganlah bersedih!
Setelah kesulitan pasti ada kemudahan.

Benar..
Fitrah insani inginkan bahagia
Ingin dikasihi dan mengasihi
Ingin disayangi dan menyayangi
Ingin dicintai dan menyintai
Hingga kadangnya terlupa..
Betapa menyintai dan ingin dicintai manusia
Bukanlah kemuncak cinta
Malah bukanlah hakikat bahagia!

Yang sebenarnya..
Bahagia itu ma’nawi
Jua bersifat rohaniah
Lantaran kebahagiaan haqiqi seorang mu’min
Adalah dengan mencintai Tuhannya.

Kerana..
Cinta kepada Allah..
Adalah cinta yang tiada tandingan dan bandingannya
Cinta yang paling memuaskan dan menenangkan
Buahnya amat menghiburkan dan paling membahagiakan
Ya’ni bahagia yang mendasar..
Yang dasarnya lebih dalam dari segala yang dalam.

Justeru wahai insani..
Burulah bahagia, hayatilah zikrullah
Jadikanlah ia cita-cita murni nurani
Agar hatimu tenang dan tiada keluh-kesah.

Percayalah..
Andai kau temui bahagia
Pasti ‘syurga’ sebelum Syurga menjadi milikmu.

Bahagia..
Moga menjadi milikku dunia Akhirat!

Aku dan Cinta..

Tuhanku
aku ingin tersenyum
dalam mahligai syahdu
meski pun dalam angan-angan
semoga bahagia membalut jiwa ini
Yang hanya milik-Mu..

Tuhanku
cinta itu tertanam di hati
halus bagai benang sutera
lembut bagai sentuhan sayap kupu-kupu
jangan biarkan aku menangis sendirian
Temani aku dengan ribuan mawar merah
aku ingin menari dan menyanyi
bersama tiupan angin syurga..

Tuhanku
Kutitipkan segumpal rindu ini di puncak salju
semoga matahariMU terus bersinar
dalam irama yang lembut
aku sujud di hadapan-Mu
Semoga bahagia ini miliku
Yang abadi...

Friday, April 9, 2010

Cintaa...

Cinta…
Hilangnya rasa biasa
Terbitnya rasa teruja
Sesuatu menjelma
Menghantui rutin harian

Cinta…
Gahnya rasa di dalam
Semangat sentiasa di puja
Sekeliling bagaikan indah
Tenggelam dengan anganan

Cinta…
Sentiasa membina harapan
Indahnya ia jika berhasil
Kudrat Yang Esa lebih berkuasa
DIA yang Maha Mengetahui

Monday, March 29, 2010

Cinta & Perkahwinan...

Suatu pagi yang dingin, terjadilah satu perbualan antara seorang guru falsafah dan pelajarnya...

pelajar: guru, apakah erti cinta..? bagaimanakah saya boleh mendapatkannya...?

guru: ada sebuah ladang gandum yang luas didepan sana. berjalanlah kamu dan jangan sesekali kamu berundur. kemudian ambillah satu ranting. sekiranya kamu mendapati ranting tersebut sangat menakjubkan, ertinya kamu telah menemui cinta.

pelajar tersebut pun berjalan dan tidak berapa lama dia kembali dengan tangan yang kosong.

guru bertanya: mengapa kamu tidak membawa sebatang ranting pun...?

pelajar menjawab: saya hanya terpaksa memilih satu ranting saja, dan sewaktu berjalan saya tidak boleh mengundur kebelakang semula. sebenarnya saya telah berjumpa dengan satu ranting yang paling menakjubkan tapi saya tak tahu apakah yang akan menakjubkan di hadapan sana nanti, maka saya biarkan ranting itu lalu saya dapati tidak ada lagi ranting yang paling menakjubkan selain daripada yang saya lihat tadi. jadi saya tidak mengambil sebatang pun akhirnya.

gurunya menjawab: ye, itu lah cinta...

dihari lainnya pula pelajar tersebut bertanya kepada gurunya, apa itu perkahwinan...?

guru: ada hutan yang subur didepan sana. berjalanlah kamu. tapi janganlah kamu sesekali mengundur kebelakang. tebanglah sepohon pokok saja. dan tebanglah jika kamu merasakan bahawa pohon tersebut adalah yang paling cantik, segar dan tinggi, kerana kamu telah menemukan apa itu perkahwinan.

pelajar tersebut pun berjalan, dan tidak berapa lama, dia datang semula dengan membawa sepohon kayu, walaupun pohon tersebut tidaklah berapa segar, cantik dan tinggi pada pandangan guru tersebut.

maka gurunya pun bertanya: mengapa kamu memotong pohon seperti ini....?

pelajar itu menjawab: sebab, berdasarkan pengalaman ku sebelum ini, aku hanya berjalan separuh daripada hutan tersebut dan aku takut akan kembali dengan tangan kosong. jadi saya mengambil kesempatan menebang pohon ini lalu dibawa kesini. pada pandangan saya ianya adalah pohon yang terbaik buat saya. saya tidak mahu kehilangannya atau menyesal kerana tidak memilihnya...

maka guru itu menjawab: itulah perkahwinan.......


Kesimpulannya: usahlah terlalu memilih cinta, ditakuti anda akan terlepasnya, dan janganlah terlalu memilih jodoh, terimalah pasangan anda dengan seadanya. Tidak ada manusia yang sempurna di dunia ini. Setiap insan pasti ada kelebihan dan kekurangannya.

Friday, March 26, 2010

Hakikat Sebuah Pernikahan...

Ada banyak alasan manusia yang membuat dasar dari hakikat pernikahan.
Hakikat yang seperti apakah yang paling membahagiakan? Cuba kita
lihat…dan manakah pilihan kita???

1- Jika hakikat pernikahan adalah kerana nafsu, maka pasangan rajin
bertengkar jika servis di kamar tidur tidak memuaskan.

 
2- Jika hakikat pernikahan adalah kerana HARTA, maka pasangan bakal
bubar jika bangkrup.

 
3- Jika hakikat pernikahan adalah kerana KECANTIKAN, pasangan bakal
lari jika rambut mula beruban dan muka keripot atau badan jadi gendut.

 
4- Jika hakikat pernikahan adalah kerana ZURIAT, maka pasangan akan
cari alasan untuk pergi jika pasangan tidak dapat memberi anak.


5- Jika hakikat pernikahan adalah kerana KEPERIBADIAN, pasangan akan
lari jika orang berubah tingkah lakunya.

 
6- Jika hakikat pernikahan adalah kerana CINTA, hati manusia itu tidak
tetap dan mudah terpikat pada hal-hal yang lebih baik, lagi pula manusia.
Yang dicintai pasti MATI / PERGI.

 
7- Jika hakikat pernikahan adalah kerana IBADAH kepadaALLAH,
sesungguhnya ALLAH itu KEKAL dan MAHA PEMBERI
HIDUP kepada makhlukNYA. Dan ALLAH mencintai hambaNYA 

melebihi seorang ibu mencintai bayinya. Maka tak
ada alasan apapun didunia yang dapat meretakkan rumah tangga kecuali jika
pasangan mendurhakai ALLAH.

Wednesday, February 24, 2010

Wan Adeeb Akasyah...

Anakku...
dalam darahmu mengalir darahku,
setiap langkah dan gerakmu,
ku alunkan doaku,
aku mengandungkanmu selama 9 bulan,
hinggalah saat aku melahirkanmu..
Anakku...
setiap detik bersamamu,
adalah anugerah ALLAH yang tidak terhingga,
tiada bandingnya bahkan oleh
harta seisi dunia,
kamu adalah hartaku satu-satunya didunia ini...
Anakku...
masa depanmu didunia dan akhirat,
aku ingin kelak ia sesuai
dengan nama yang ku berikan,
Menjadi seorang pemimpin,
yang berakhlak mulia dan setia,
kepada ALLAH dan RASUL-Nya...
Anakku...
saat ini duniamu adalah duniaku,
kita bersama berjuang menghadapi hidup,
dan selalu mengharap Redha ALLAH semata,
Anakku...
setiap hembusan nafasku,
adalah doa untukmu,
setiap titis air mataku,
adalah harapan kepadamu,
dan setiap aliran keringatku ini,
adalah perjuangan untukmu..
Anakku...
aku menyayangimu,
bahkan hingga nafasku terhenti,
dan setelahnya aku berjanji,
akan selalu menjagamu..
Ya ALLAH,
jadikanlah buah hatiku ini,
menjadi anak yang soleh,
dan semoga kesolehannya,
ada disetiap gerak dan nafas hidupnya,
agar ia selamat dunia dan akhirat,
Amiin....